Senin, 29 Maret 2010

ASYIKNYA NGABUBURIT DI GLODOK


Tempat di Jakarta yagn sering aku kunjungi, 3 bulan sekali paling lama yaitu Glodok. Di Glodok aku bisa berburu DVD2 bajakan wuxia yang jadi genre favoritku selain dorama yang diangkat dari cerita komik atau kartun Jepang macam Naruto, Gash Bell de el el. Pertama kali ke sana dulu agak kagok juga cos diantara smua pengunjung cuma aku ama si T yang berkerudung. Kita berdua jadi kayak ikan salah habitat, tapi aku cuek bebek. Ini kan tempat umum jadi nggak ada alasan kami nggak bisa ke sini.
Awal puasa, pas aku semester akhir, aku ingin ngerasain buka puasa di tempat yang beda. Kebetulan jadwal kuliah agak kosong, jadi aku sama si T cabut ke Glodok searching DVD2 film terbaru sambil ngabuburit di KFC. Abis sholat Asar dan searching, kira-kira jam 16.00 WIB kami sudah nongkrong di KFC, nunggu Azan Maghrib.
Kami sengaja datang duluan karena biasanya menjelang sore, KFC sering penuh, jadi kami bisa susah pesan malah yang lebih gawat lagi nggak dapat tempat. Wuih nggak asyik banget ya. Tujuan utamaku ke sini kan selain nyari DVD, emang mau ngabuburit di KFC. Pingin aja ngerasain atmosfer yang beda gitu.
Dan tebakan si T emang tepat, abis kami duduk, para pengunjung banyak yang antri. Untung kami dah datang duluan jadi masih sempat dapat tempat. Dalam waktu sejam aja tempat penuh banget, hiruk pikuk suara orang berciap-ciap (emang ayam?). Tapi yang bikin aku nyesek itu hanya sedikit yang puasa. Kentara banget, belum azan sudah makan duluan. Hanya meja tempatku dan 2 orang cowok yang duduk di depanku yang nunggu azan dulu baru makan.
Abis azan dikumandangkan aku segera melahap abis hidangan yang ada di depanku. Rasa ayam enak banget deh, nggak ada duanya. Dalam waktu singkat piringku sudah licin tandas. Itu buka puasa paling mewah yang pernah ku alami seumur hidupku (budjetnya sampai 50 ribu biasanya kan hanya 10 ribu itu pun dah yagn paling mahal) . Aku puas banget deh dan memberi kredit poin yang tinggi untuk KFC dan niat mo datang lagi kalo ada dana.
Ada satu pertanyaan yang agak ganjel di hati. Ku dengar KFC itu (sebagai franchise) mutunya sama, dari resep yang sama sesuai dengan yang aslinya di Amrik sono. Akan tetapi menurutku tetap aja KFC paling enak (ayamnya enak dan lembut) itu di Glodok. Pas aku nyoba KFC yang di Bogor kok rasa ayamnya agak beda ya, kurang renyah gitu deh. Waktu ku tanya si T, ia bilang. “CFC kali Mbak. CFC kan masih dibawah KFC.”
“KFC, kok.” Balasku ngotot karena emang aku nggak salah lihat. Si T nggak kalah ngeyelnya, tetap bilang CFC. Rupanya temenku itu belum tahu kalo KFC buka cabang di dekat stasiun Bogor. Ia baru bilang aku benar, emang KFC.
Ada nggak dari sobat-sobat setiaku yang tahu kenapa rasanya beda? Please. Aku tunggu jawabannya. ^^

Label:

0 Komentar:

Poskan Komentar

Berlangganan Poskan Komentar [Atom]

<< Beranda